Hari ke-3 #NoComplaintWeek

Hari kemarin (Rabu)  gw ngerasa takjub aja, satu dan lain hal dikarenakan ada accident yang gw alamin pagi harinya.

Awalnya sih karena ada satu hashtag keren di TL gw, #NoComplaintWeek yang digagas om @newsplatter, gw mikir kenapa enggak? Toh selama ini gw terkenal grumpiest people ever, disamping temperament yang tinggi walau penampilannya kalem dan bersahaja #plakkk *digampar massal*

Rabu, 14 Maret 2012 adalah hari ketiga gw ikutan #NoComplaintWeek. Hari ketiga dimulai pagi banget, udara masih seger, sarapan dan berangkat ke kantor walau diiringi hujan dipagi hari. Gw suka sih hujan dipagi hari, asal gak bikin baju basah aja hehe.

Gw berangkat ke kantor menggunakan transportasi umum dong. Naik angkot ke daerah Slipi trus lanjut bus ke kantor gw d bilangan Sudirman. Gak ada kejadian yang penting banget selama perjalan ke Slipi karena lebih diisi baca TL dan ngantuk.

Kejadian utamanya di Slipi, lebih karena gw gak hati-hati dan lihat kanan-kiri dulu sebelum lari ke arah bus yang siap-siap jalan. Gw turun angkot dan langsung lari ke arah bus. Tiba-tiba ada hantaman kenceng dari arah kanan dan gue kelempar ke kiri telungkup diiringi backsound teriakan orang-orang.

Yup, gw ketabrak motor dengan posisi telungkup di jalan yang basah habis hujan. Dalam pikiran gw pertama kali adalah “anjritt, baju gw kotor nih, kotor nih”, gw berdiri ngecek hape di saku jaket dan ngibasin celana gw yang ternyata gak kotor.

Baru setelah itu gw liatin siapa yang nabrak gw barusan. Gw gak sempet ngukur tapi perkiraan ada gw ke lempar antara 1-2 meter, cukup untuk liat ekspresi muka bapaknya yang campuran antara shock, marah, dan melotot. Gw amat sangat yakin di lain waktu dan kesempatan gw bakalan maki-maki tuh orang habis-habisan.

Tapi gak tahu kenapa yang ada malah gw ngeliat bapak itu selama 5 detik, gw maksain senyum walau gak bisa dengan harapan dia tahu “Pak, see, I am fine”, terus gw lari minggir, dan langsung naik bus yang langsung berangkat.

Nyampe kantor, minta ijin sama boss ntar pulang cepet karena habis ketabrak motor, walau akhirnya gw pulang jam 5 juga. Dengan oleh-oleh lecet kecil banget di telapak tangan dan mata kaki (kok bisa)?

Gw gak tahu apa ini efek dari nerima apapun dan berusaha bersyukur dan juga nahan emosi, karena hampir semua orang bilang gw goblok gak nuntut uang ganti rugi walau gw yang salah juga. Tapi deep down inside gw mikir yang paling penting gw sehat gak kenapa-kenapa dan bapakknya juga gak kenapa-kenapa. Itu yang penting.

Tapi yang paling lucu dan aneh adalah, sampe sekarang masih senyam-senyum sendiri inget ekspresi bapak itu dan juga ketololan gw sendiri.

Mungkin gw udah sampe taraf self concious yang tinggi kali ya, atau goblok?😀

Yang pasti sejak nahan diri buat gak ngeluh, gue merasa lebih happy aja.

Cerita lain tentang #NoComplaintWeek bisa di baca di sini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s